Diviti

Diviti

fondaparinux sodium

Produsen:

Dexa Medica
Bahasa Concise Prescribing Info
Komposisi
Fondaparinux Na
Indikasi/Kegunaan
Pencegahan thd venous thromboembolic events  (VTE) pada pasien yang menjalani operasi ortopedi utama pada tungkai bawah misalnya, fraktur panggul termasuk profilaksis tambahan, operasi penggantian lutut & pinggul; operasi perut yang berisiko komplikasi tromboemboli; yang berisiko untuk komplikasi VTE & tromboemboli karena mobilitas terbatas pada penyakit akut.
Dosis/Cara Penggunaan
SK Bedah ortopedi & abdominal 2.5 mg 1x/hr pasca operasi selama 5-9 hari. Berikan dosis pertama tidak lebih dari 6 jam setelah penutupan bedah. Pasien dengan risiko komplikasi tromboemboli 2.5 mg 1x/hr selama 6-14 hari.
Kontraindikasi
Hipersensitif. Pendarahan signifikan secara klinis aktif. Endokarditis bakteri akut. Ggn ginjal berat (CrCl <20 mL / mnt).
Perhatian Khusus
Hematoma epidural atau spinal dapat terjadi pada pasien yang mendapat antikoagulan dengan heparin berat molekul rendah (LMWH), heparinoid atau fondaparinux Na & menerima anestesi neuraksial atau menjalani tekanan pada tulang belakang. Dapat menyebabkan kelumpuhan jangka panjang atau permanen. Pertimbangkan risiko ini ketika menjadwalkan pasien untuk menjalani prosedur tulang belakang. Faktor-faktor yang meningkatkan risiko terjadinya hematoma termasuk penggunaan kateter yang menetap; penggunaan bersamaan dengan obat yang memengaruhi hemostasis misalnya, OAINS, inhibitor platelet, antikoagulan lainnya; riwayat injeksi epidural atau pada tulang belakang yang traumatis atau berulang; riwayat kelainan bentuk tulang belakang atau pembedahan. Lakukan pemantauan akan adanya tanda & gejala gangguan. Tidak untuk administrasi IM. Kondisi dengan peningkatan risiko perdarahan intrakranial misalnya, gangguan pendarahan bawaan atau yang didapat, penyakit GI ulseratif aktif, pendarahan intrakranial yang belum lama terjadi, kejang, operasi tulang belakang atau optalmik. Agen yang meningkatkan risiko perdarahan tidak dapat diberikan secara bersamaan misalnya, desirudin, fibrinolitik, antagonis reseptor glikoprotein IIb / IIIa, heparin, heparinoid, LMWH, antiplatelet lain misalnya, asam asetilsalisilat, dipyridamole, sulfinopogididlonik, ticlidamididididiklinik, ticlidamidone, Secara ketat mematuhi waktu injeksi pertama. Trombositopenia yang diinduksi heparin. Inj pertama pengobatan lanjutan dengan heparin atau LMWH harus diberikan 1 hari setelah injeksi fondaparinux terakhir. Lanjutkan pengobatan fondaparinux sampai target INR telah tercapai jika perawatan lanjutan dengan vit K diperlukan. Ggn ginjal & hati. Kehamilan & laktasi. Anak <17 tahun. Lansia. Pasien dg berat badan rendah (<50 kg).
Efek Samping
nemia, perdarahan (berbagai tempat termasuk kasus yang jarang terjadi perdarahan intrakranial / intracerebral & retroperitoneal; hematoma, hematuria, hemoptisis, perdarahan gingiva), purpura; edema.
Interaksi Obat
Risiko perdarahan meningkat dg agen yg meningkatkan risiko perdarahan.
Klasifikasi Kimiawi Terapeutik Anatomis
B01AX05 - fondaparinux ; Belongs to the class of other antithrombotic agents.
Bentuk Sediaan/Kemasan
Form
Diviti inj 2.5 mg/0.5 mL
Packing/Price
2 × 1's
Register or sign in to continue
Asia's one-stop resource for medical news, clinical reference and education
Sign up for free
Already a member? Sign in